Bumi dan Manusia dalam Konsep Ekoteologi

Bumi dan Manusia dalam Konsep Ekoteologi
©Monteverde

Dalam konsep Ekoteologi, manusia merupakan makhluk yang diciptakan sempurna oleh sosok Tuhan untuk menjadi penghuni di muka bumi. Manusia memiliki sebuah tanggung jawab dalam menjaga kelestarian lingkungan yang ada di muka bumi.

Ekoteologi sendiri menjelaskan bagaimana semestinya manusia bertindak dalam menjaga ciptaan Tuhan lainnya, yakni bumi sebagaimana mestinya yang telah diperintahkan oleh Tuhan kepada umat manusia untuk senantiasa memelihara dan menjaga lingkungan hidup bagi keseimbangan kehidupan di bumi yang ditempati dan didominasi oleh ras manusia.

Penciptaan makhluk yang paling sempurna di bumi, yakni manusia menjelaskan bahwa Tuhan Maha Besar, sehingga dapat membuat mahakarya yang begitu detail. Penciptaan manusia oleh Tuhan merupakan suatu kekuasaan yang tak bisa dilakukan siapa pun selain Tuhan.

Oleh karenanya, manusia mempunyai kewajiban dan tanggung jawab dalam memelihara bumi sebagai ciptaan Tuhan lainnya. Karena jika manusia tak mampu memelihara bumi dengan baik, dan malah memilih untuk menguasai bumi, maka manusia tersebut telah menolak eksistensi Tuhan sebagai sang pencipta.

Manusia harus menyadari bahwa ia bagian dari pemegang mandat yang telah diberikan oleh Tuhan untuk selalu sadar akan kewajiban dan tanggung jawabnya dalam memelihara dan menjaga keutuhan bumi sebagai ciptaan Tuhan lainnya. Manusia sendiri yang merupakan pemegang mandat dari Tuhan untuk tetap memelihara dan menjaga bumi memiliki peran aplikatif dari terpanggilnya manusia untuk melaksanakan amanat yang telah Tuhan berikan.

Oleh karena itu, manusia tak pantas untuk mendewakan dirinya di muka bumi atau mendewakan dirinya di hadapan ras manusia lainnya, karena ada sosok yang selalu harus didewakan, yakni Tuhan.

Manusia yang angkuh atas kepemilikan dirinya yang superior terhadap ciptaan lainnya merupakan sikap tindakan yang egois, karena tidak bisa menghargai suatu yang materiil lain sebagai ciptaan Tuhan yang lainnya. Pandangan bahwa lingkungan atau alam merupakan instrumen yang menjadi pelengkap kebutuhan manusia sangat jauh dari realitas konstektual yang diperintahkan oleh Tuhan, karena manusia tak dapat hidup jika tak ada alam. Akan tetapi, alam sendiri mampu berdiri dan hidup tanpa hadirnya manusia.

Manusia yang hanya mempunyai pemikiran sempit tentang bagaimana dirinya dapat menggunakan lingkungan hidup dengan cara mengeksploitasi, manipulasi, dan memanfaatkannya hanya untuk pemuasan dirinya dan tanpa rasa malu serta tak merasa sedikit pun bersalah merusak lingkungan hidup hanya demi kepentingan eksperimen industrialis, pengembangan teknologi, ataupun proyek pembangunan merupakan kesalahan dalam menginterpretasi kuasa yang diberikan oleh Tuhan kepada Manusia.

Baca juga:

Tuhan telah memberikan kuasa untuk menguasai dan memanfaatkan lingkungan hidup untuk kepentingannya. Namun, kuasa Tuhan tersebut terdapat suatu perintah yang diamanatkan kepada manusia untuk memeliharanya. Hal ini berarti bahwa penguasaan dan pemanfaatan apa yang ada di bumi memang betul adanya, tetapi yang lebih tepatnya, yakni manusia perlu dan diharuskan dalam menghargai alam sebagai subjek yang mempunyai hakikat hidup sama seperti hakikat manusia hidup.

Sejak awal penciptaannya, manusia telah diperlengkapi oleh Tuhan dengan keistimewaan yang tak Tuhan berikan kepada ciptaan lainnya, seperti rasio, moral, sosial, dan spiritual yang memungkinkan manusia untuk lebih mengenal Tuhan, dan manusia telah diberikan mandat untuk memegang kekuasaan atas bumi dan segala isinya.

Namun, kekuasaan manusia atas bumi merupakan kekuasaan yang kooperatif, yang berarti bahwa dalam menjalankan pemberian mandat dari Tuhan, manusia bukan sebagai pencipta kehidupan bumi, melainkan perlu adanya kerja sama atas proses alamiah di muka bumi yang telah Tuhan atur tanpa adanya rasa ingin mendominasi ciptaan Tuhan lainnya.

Memang betul dominasi manusia di bumi merupakan pemberian dari Tuhan yang harus dipertanggungjawabkan oleh manusia. Karena penguasaan manusia terhadap bumi bukan berdasarkan atas hak yang manusia miliki, melainkan berdasarkan amanat yang diberikan Tuhan kepada manusia. Adapun bumi ini milik manusia memang betul adanya, tetapi bukan karena milik manusia yang menciptakan bumi, melainkan karena Tuhan yang telah memberikan kepercayaan penuh kepada manusia dalam menjaga dan memelihara bumi.

Jatuhnya manusia dalam jurang dosa telah banyak mengakibatkan bumi dikutuk oleh Tuhan. Bumi dan lingkungan hidupnya sudah terasa asing bagi manusia yang penuh akan misteri yang sangat menakutkan. Hubungan yang semula ramah telah mengubah hubungannya menjadi ketakutan.

Dalam konsep agama, hubungan antara manusia dan bumi beserta lingkungannya merupakan hubungan antara subjek dan objek, di mana subjek yang satu adalah alam yang dapat mengakibatkan bahaya bagi sang objek, yakni manusia jika manusia tak dapat memeliharanya secara baik. Hubungan subjek dan objek antara manusia dan bumi telah hilang pemaknaannya.

Lahirnya teknologi menjadi predikat yang dijunjung tinggi oleh manusia, sehingga bumi hanya menjadi objek yang ingin di buang. Hubungan yang ramah antara manusia dan bumi telah berubah menjadi hubungan yang hanya ingin dieksploitasi sebagai pemenuhan kebutuhan manusia. Bumi dan lingkungannya dianggap sebagai objek yang terletak kekuasaannya di bawah manusia.

Padahal secara esensial serta eksistensialis, manusia ditempatkan oleh Tuhan dalam hubungannya dengan bumi beserta lingkungannya, karena eksistensi manusia merupakan eksistensi di dalam lingkungannya, maka dari itu manusia mempunyai keterikatan yang berada di dalam kehidupan alamiah sebagai suatu kehidupan dan konsekuensi bahwa manusia dalam menjalani kehidupannya dan merealisasikan eksistensinya berada dalam lingkungan hidupnya yang terikat oleh kehidupan alami.

Baca juga:

Eksistensi manusia juga merupakan eksistensi di atas muka bumi, sebagai yang menguasai bumi dan harus dapat memelihara bumi untuk menunjang kehidupannya. Dengan kata lain, bumi menjadi tempat bagi manusia dalam menjalani kehidupannya. Maka, konsekuensinya manusia perlu memiliki kesadaran akan memelihara bumi, sehingga bumi dan lingkungannya tetap terjali secara baik dalam mendukung eksistensi manusia.

Oleh karena itu, manusia perlu mempunyai kesadaran dan sikap manusiawi terhadap lingkungan hidup yang ada di bumi, karena situasi eksistensialis tersebut manusia ditempatkan oleh Tuhan di bumi, dan adanya sebuah keharusan bagi manusia untuk tetap menjaga dan memelihara lingkungan di bumi sebagai kesatuan hidup alami untuk menunjang kehidupan manusia.

    Hery Prasetyo Laoli