Hikmah ‘Katok Kolor’ di Era Pandemi

Hikmah ‘Katok Kolor’ di Era Pandemi
©Katadata

Kalau pandemi kan katok kolor malah laku keras. Orang pada di rumah, stay at home, duduk manis, tiba-tiba stok celana habis, kotor semua, males nyuci karena keenakan main HP.

Udah mau setahun pandemi Covid-19 nggak kelar-kelar. Dari November sampai November lagi. Kan setahun. Sampai tunangan ditunda, nikah ditunda, eh yang udah nikah malah berkembangbiak banyak. Nggak papa kok, kan halal.

Aku nggak terlalu berharap pandemi kelar juga sih. Cuma pengen nunggu waktu aja sambil nikmatin pandemi. Biarin Tuhan yang nentuin kapan kelarnya (lagi pengen tekstual aja), abisnya banyak yang ngeluh, banyak yang ngandelin uang bantuan dari pemerintah yang sebulan 600 ribu itu lho, banyak yang di-PHK, banyak yang nunggu uang pra-kerja cair sampai daftar gelombang ke 10 dan akhirnya lulus di gelombang ke 10 (ada orangnya, dan masih hidup kok), banyak juga yang malah main mobil legend sambil ngopi tiap hari.

Kalian buntu atau emang watak kalian kayak gitu sih? Di uji pandemi aja banyak ngeluh. Tapi manusiawi sih emang. Gakpapa kok. Tapi lebih gakpapa lagi kalau kita mikirin peluang di era pandemi ini.

Kayak aku ini lho (sombong dikit), pandemi malah seneng. Gimana enggak? Wong aku itu jualan katok (celana) kolor. Kalau pandemi kan malah laku keras. Orang pada di rumah, stay at home, duduk manis, tiba-tiba stok celana habis, kotor semua, males nyuci karena keenakan main HP, nunal-nunul HP aja. Mau gak mau kan pergi toh beli celana baru. Apalagi kalau jualannya di pasar tradisional yang terkenal murah. Bahkan pas lebaran-lebaran pun bukannya beli gamis, eh malah beli katok kolor (kan gak jadi lebaran). Jadi ujung (bahasa Indonesianya silaturahmi) ke rumah saudara koloran.

Omsetku malah naik pas korona. Bukan malah turun drastis. Aku jadi mau ketawa, banyak yang ngeluh malah aku ngambil hikmahnya aja. Sebenernya bukan maksud mau nyombong, tapi cuma mau edukasi aja (ceileh edukasi). Pandemi Covid itu bukan waktu untuk ngeluh tapi waktu untuk mikir, merenung, kalau kata Al-Ghazali sih Tafakkur, kalau bahasanya filosof ya kontemplasilah ya (bukan mbuat konten, itu beda).

Hal pertama yang dilakuin apa? Jadi kita harus duduk, dipojokan boleh, di tengah boleh, depan rumah boleh, belakang sambil pup juga nggak papa. Sambil mikir dan nyari peluang, kira-kira mau bisnis apa ya kalau pandemi gini?

Lho, bukannya pandemi orang minim beli-beli ya? Karena uang dikit. Kata siapa? Pandemi gak terlalu ngubah prinsip orang beli-beli kok. Kan mereka punya tabungan buat beli-beli. Lagian kan itu kebutuhan, bukan keinginan.

Kira-kira yang laku di era-era pandemi itu apa ya? Sego pecel kirim via go food, selimut buat yang lagi pada kawin, atau apa ya? Kalau hari ini masih mentok mikir, ntar mikir lagi. Selisih beberapa jam atau besoknya aja mikir lagi. Tapi jangan kelamaan mikir, entar gak eksekusi lagi. Kan repot.

Baca juga:

Kalau kita mikir terus-terusan, yakin aja intuisi akan kita dapetin. Kayak aku kemarin. Ya udah, aku mutusin untuk jualan katok kolor di pasar. Biasanya sih aku juga jualan katok kolor, tapi yang halusan gitu lho produknya. Jadi pengen nyoba yang b aja (biasa aja). Karena aku mikir terus-terusan soal celana apa yang laku ya? Makanya Tuhan langsung ngasih intuisi ke aku. Ya udah celana kolor karakter ajalah. Eh malah ngehits akhirnya.

Kalau kalian udah mikir, dan dapat produknya apa, ya udah coba aja kalian buat, trus kalian posting aja di media sosial. Kan sekarang pada banyak megang HP daripada megang buku. Jadi ya yakin aja kalau pada mbuka iklan kita. Masalah laku nggak laku kan itu urusan Tuhan. Kita mah usaha aja sama yakin aja. Kalau ada penjual, pasti ada pembeli.

Jadi masih pada mau ngandelin uang pra-kerja yang dapatnya 600 ribu sebulan itu? Atau mau ngandelin usaha kecil-kecilan sehari 600 ribu itu? Pilih aja sih.

Ngandelin subsidi pemerintah sih gak salah. Wong emang itu dialokasikan buat masyarakat kok. Toh itu juga uang pajak rakyat (eh tapi kan rakyat bayar pajaknya cuma setengah, dipotong juga, gimana sih). Tapi kan aku khawatir mental kita jadi mental peminta-minta. Logikanya sih kalau orang cerdas yang kepepet keadaan sih mikir keras terus nyari solusi, tapi kalau yang biasa aja ya gak mau muter otak pasti. Semoga kalian tergolong yang cerdas. Amin.

Rosi Islamiyati