Untuk Penyair Muda Indonesia, Penolak Puisi Esai Denny JA

Puisi Esai
Screenshot at change.org

Nalar WargaCatatan untuk Penyair Muda Indonesia, kelompok penolak puisi esai Denny JA.

1. Frasa “Sebuah Puisi Esai” di “Atas Nama Cinta” itu adalah penjelas jenis (genre) karya Denny JA. Memang klaim, tapi bukan klaim bahwa Denny JA adalah penggagas pertama genre itu. Hanya penjelas. Sebatas itu.

2. Orang boleh berbeda pandang soal bentuk Puisi Esai, apakah harus begini atau begitu. Jadi, biarkan Denny JA mendefinisikannya begini. Pun silakan untuk Anda jika harus mendefinisikannya begitu. Begini menurut Denny JA, begitu menurut Anda. Tidak masalah. Jangan ada klaim bahwa salah satu di antaranya telah melakukan tindak perusakan sastra dengan mendefinisikannya begini atau begitu. Terserah.

3. Jika benar Program Penulisan Buku Puisi Esai Nasional adalah rekayasa politis Denny JA demi sebuah pengakuan sebagai tokoh sastra, apa masalahnya? Apakah karena Denny JA melulu mengandalkan kekuatan uang? Tidak bolehkah uang digunakan untuk meraih tujuan? Seolah uang itu haram jadi sarana.

4. Tuduhan memanipulasi institusi negara untuk menyukseskan program penulisan itu ternyata baru sebatas dugaan.

Maka maaf, Penyair Muda Indonesia, Petisi Menolak Program Penulisan Buku Puisi Nasional Denny JA itu belum layak saya tanda tangani. Lagi pula, saya bukan penyair muda.😊

*Maman Suratman

___________________

Artikel Terkait:

    Warganet

    Pengguna media sosial
    Warganet

    Latest posts by Warganet (see all)