Wajah Kemiskinan di Perkotaan

Wajah Kemiskinan di Perkotaan
©GI

Kemiskinan selalu menjadi ancaman yang menakutkan bagi setiap masyarakat. Hal demikian selalu dihindari oleh tiap orang untuk tetap menikmati dan menjalankan pola hidup yang normal dan stabil.

Berbicara kemiskinan, di Indonesia sendiri sudah merasakannya sejak lama. Bahkan nenek moyang semua orang telah hidup dan berjibaku dengan kemiskinan itu sendiri. Dari tahun ke tahun, angka kemiskinan tetap berada di skala yang besar. Dengan melihat realitasnya, hal ini bisa jadi tamparan besar bagi bangsa Indonesia sendiri.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa persentase penduduk miskin pada Maret 2020 sebesar 9,78 persen, meningkat 0,56 persen poin terhadap September 2019 dan meningkat 0,37 persen poin terhadap Maret 2019. Jumlah penduduk miskin pada Maret 2020 sebesar 26,42 juta orang, meningkat 1,63 juta orang terhadap September 2019 dan meningkat 1,28 juta orang terhadap Maret 2019. Melihat statistik tersebut, tentu sangat mengenaskan membayangkan berjuta-juta penduduk masih dalam balutan kemiskinan yang tentu hal itu tidak mereka inginkan.

Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menyatakan jumlah penduduk Indonesia hingga Desember 2020 mencapai 271.349.889 jiwa. Dari kalkulasi keseluruhan angka kemiskinan tersebut, sekitar 27 juta orang di Indonesia tergolong miskin. Kemiskinan tersebut berimbas terhadap menurunnya kualitas sumber daya manusia sehingga produktivitas dan pendapatan yang didapatkannya cukup rendah.

Salah satu yang berpengaruh terhadap kehidupan manusia adalah sumber daya manusia yang rendah. Hal demikian barangkali yang bisa menjadi hambatan orang-orang untuk lebih inovatif dan kreatif dalam menumpahkan segala ide cemerlangnya.

Kemiskinan di Perkotaan

Tingkat kemiskinan di perkotaan dari tahun ke tahun masih menjadi perbincangan hangat bagi semua kalangan. Kemiskinan masih menjadi salah satu perhatian besar bagi pemerintah, namun masih sedikit yang mampu mengentaskan masalah tersebut.

Pada dasarnya, kemiskinan yang terjadi di kota terbentuk karena tidak adanya pendapatan untuk memenuhi kebutuhan pokok dan tidak adanya keterampilan. Seyogianya, setiap orang memiliki keterampilan masing-masing di dalam dirinya, namun hanya saja terkadang dari setiap orang tersebut kurang inisiatif dalam menggali keterampilan yang mereka punya agar dapat berpenghasilan.

Angka kemiskinan masyarakat perkotaan dalam Badan Pusat Statistik (BPS) tercatat bahwa persentase penduduk miskin di daerah perkotaan pada September 2019 sebesar 6,56 persen, naik menjadi 7,38 persen pada Maret 2020. Sementara persentase penduduk miskin di daerah perdesaan pada September 2019 sebesar 12,60 persen, naik menjadi 12,82 persen pada Maret 2020.

Dibanding September 2019, jumlah penduduk miskin Maret 2020 di daerah perkotaan naik sebanyak 1,3 juta orang (dari 9,86 juta orang pada September 2019 menjadi 11,16 juta orang pada Maret 2020). Sementara itu, daerah perdesaan naik sebanyak 333,9 ribu orang (dari 14,93 juta orang pada September 2019 menjadi 15,26 juta orang pada Maret 2020).[1]

Sebagai perbandingan, tingkat kemiskinan negara berkembang yang ada di Asia adalah Thailand. Bank Dunia menyatakan, angka kemiskinan di Thailand terus menunjukkan kenaikan selama beberapa tahun terakhir. Hal itu terungkap dalam laporan bank dunia terkait ketimpangan di negara dengan ekonomi terbesar kedua di Asia Tenggara itu.

Baca juga:

Laporan Bank Dunia tersebut menyebutkan angka kemiskinan di negara Gajah Putih naik menjadi 9,8 persen dari 7,2 persen selama 2015-2018. Bank Dunia juga melaporkan jumlah penduduk miskin naik lebih dari 6,7 juta jiwa dari 4,85 juta jiwa pada periode yang sama.[2]

Dari persentase angka kemiskinan di kedua negara tersebut, mereka sama-sama dari negara berkembang. Suatu negara dapat dikatakan sebagai negara maju jika diukur dari tingkat kemiskinan yang ada.

Kemiskinan di negara-negara berkembang khususnya Indonesia dan Thailand memang masih menjadi masalah yang serius. Masalah kemiskinan yang ada di Indonesia tergolong cukup memprihatinkan. Karena ada sekitar 11,16 juta orang yang digolongkan sebagai orang miskin. Dalam hal ini, pengentasan masalah kemiskinan harus diprioritaskan kepada pembangunan ekonomi, baik dalam jangka panjang maupun jangka pendek.

Faktor dan Penanggulangan

Dalam setiap peristiwa yang terjadi, selalu ada faktor atau penyebabnya, begitu pun yang terdapat pada kemiskinan. Adapun faktor-faktor yang melatarbelakangi kemiskinan ini terjadi ,yaitu ada beberapa hal. Pertama, pendidikan yang rendah dapat menyebabkan seorang individui kurang mempunyai dasari ilmu atau keterampilan yang diperlukan dalam setiap kehidupannya.

Kedua, malas bekerja. Jika sikap malas sudah tercermin sejak awal, maka akan menjadi masalah dalam kepribadian seseorang.

Ketiga, keterbatasan sumber alam. Apabila sumber alam tidak ada, maka masyarakat akan terus dilanda kemiskinan sebab tidak lagi memberikan keuntungan bagi kehidupan mereka.

Keempat, terbatasnya lapangan pekerjaan dapat memengaruhi kemiskinan karena jika tidak ada lapangan pekerjaan maka akan semakin banyak orang menganggur. Dan faktor yang terakhir adalah beban keluarga, semakin banyak anggota keluarga, maka akan semakin bertambah tuntutan biaya atau beban hidup yang harus dipenuhi.

Dari beberapa faktor di atas, garis besarnya adalah kemiskinan terjadi karena ketimpangan sosial di masyarakat. Upaya paling ideal dalam penanggulangan kemiskinan ini adalah menciptakan pemberdayaan ekonomi di masyarakat wajib dilakukan untuk meningkatkan sumber daya manusia lebih baik lagi.

Terlepas dari itu, pemerintah juga perlu menyediakan ruang gerak untuk masyarakat miskin agar dapat memanfaatkan potensi dan kreatifitas yang dimiliki, dengan kata lain di sini masyarakat juga harus mendapatkan hak-hak keadilan yang semestinya. Cara lain yang bisa dijadikan alternatif dalam penanggulangan ini adalah memulai memanfaatkan kesadaran diri semaksimal mungkin agar dapat menyesuaikan diri dengan keadaan global yang makin hari bertambah pesat perkembangannya.

Daftar Pustaka
  • Harsono, H. (2009). Kemiskinan di perkotaan: studi kasus peningkatan ekonomi masyarakat miskin kota di Bogor. Jakarta: repository.uinjkt.ac.id
  • Prawoto, N. (2008). Memahami kemiskinan dan strategi penanggulangannya. Jurnal Ekonomi & Studi Pembangunan.  journal.umy.ac.id
  • Kurniawan, D. (2009). Kemiskinan di Indonesia dan Solusinya. Gema Eksos. https://media.neliti.com

[1] https://www.bps.go.id

[2] https://kabar24.bisnis.com

    Oktira Indah Cahyani
    Latest posts by Oktira Indah Cahyani (see all)